Sabtu, 07 Mei 2011

laporan mikrobiologi umum-sterilisasi

LAPORAN PRAKTIKUM MIKROBIOLOGI UMUM

PENGENALAN ALAT DAN TEKNIK STERILISASI






Disusun oleh :

-



DEPARTEMEN BIOLOGI
FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI
UNIVERSITAS AIRLANGGA
2011


PENGENALAN ALAT DAN TEKNIK STERILISASI

A.    Tujuan
1.      Mengenali alat-alat yang digunakan dalam praktikum mikrobiologi
2.      Memahami cara kerja dan penggunaan alat-alat dalam praktikum mikrobiologi
3.      Memahami teknik sterilisasi dalam praktikum mikrobiologi

B.     Bahan dan Alat


1.      Autoklaf
2.      Oven
3.      Pipet Volume
4.      Cawan Petri
5.      Tabung Reaksi
6.      Rak Tabung Reaksi
7.      Jarum Inokulasi
8.      Api Bunsen
9.       Kapas
10.  Aluminium foil



C.    Pendahuluan
Mikrobiologi merupakan suatu  istilah luas yang berarti studi tentang organisme hidup yang terlalu kecil untuk dapat dilihat dengan mata telanjang. Mikrobiologi mencakup studi tentang bakteri (bakteriologi), virus (virologi), khamir dan jamur (mikologi); protozoa (protozoologi), beberapa ganggang, dan beberapa bentuk kehidupan yang tidak sesuai untuk dimasukkan ke dalam kelompok tersebut di atas. Organime yang berukuran mikro disebut mikroorganisme. Mikroorganime hidup di segala tempat (tanah, air udara makanan, pembuangan, dan pada permuikaan tubuh). Keberadaan mereka yang ada di segala tempat menyulitkan para mikrobiolog untuk memperoleh suatu koloni mikroorganisme tertentu dan yang sejenis tanpa adanya mikroorganisme lain yang mencampuri koloni tersebut. Kultur mikroorganisme yang tersusun dari sel-sel sejenis (tuinggal) disebut juga sebagai kultur murni.
Untuk mempelajari mikroorganisme dalam kultur murni, maka para mikrobiolog memerlukan alat-alat yang menunjang dalam usaha mendapatkan kultur  murni. Dalam mikrobiologi, peralatan laboratorium merupakan unsur penting yang harus ada. Peralatan yang ada dalam laboratorium pun haruslah steril agar dapat menunjang pekerjaan yang berhubungan dengan mikroorganisme dan hal tersebut merupakan syarat mutlak. Artinya, pada bahan atau peralatan yang akan digunakan harus bebeas dari mikroorganisme yang tidak diingikan yang dapat merusak media atau koloni suatu mikroorganisme yang diinginkan.  Adapun peralatan yang umumnya digunakan di dalam laboratorium mikrobiologi antara lain : Media yaitu; cair, semi solid, solid (agak miring (siant), agak tegak (deep), agak cawan(plate)) dan peralatan yaitu;  autoklaf, tabung kultur, cawan petri, jarum inokulasi, pipet, waterbath, inkubator, dan lemari pendingin.
Steril merupakan syarat mutlak keberhasilan kerja dalam lab mikrobiologi. Dalam melakukan sterilisasi, diperlukan teknik-teknik agar sterilisasi dapat dilakukan secar sempurna, dalam arti tidak ada mikroorganisme lain yang  mengkontaminasi media. Sterilisasi adalah proses untuk menjadikan alat-alat terbebas dari segala bentuk kehidupan. Seperti yang telah disebutkan bahwa tujuan sterilisasi untuk mematikan mikroorganisme yang tidak diinginkan agar tidak ikut tumbuh.
Ada beberapa teknik sterilisasi, yaitu dengan cara fisik dengan panas, mekanik dengan filtrasi dan kimia dengan senyawa-senyawa kimia. Dalam praktikum ini kami mencoba mempelajari bagaimana cara mensterilisasi alat – alat yang nantinya dipakai untuk bekerja di dalam laboratorium mikrobiologi. Kami mencoba untuk melakukan sterilisasi guna bekal untuk keberhasilan dalam menumbuhkan suatu biakan koloni mikroorganisme yang diinginkan dengan berhasil.

D.    Prosedur Kerja
1.      Mensterilkan jarum inokulasi loop dan tusuk dengan cara membakar ujung jarum yang terbuat dari logam pada api bunsen. Memegang  jarum dengan posisi tegak diatas api dan membakarnya hingga berpijar mulai dari pangkal bagian logam jarum.
2.      Untuk mensterilkan peralatan dari gelas seperti : tabung bakteriologis, dan labu erlenmeyer, menutup mulut gelas dengan kapas yang sudah dilapisi kain kasa, kemudian menutup dengan alumunium foil. Sedangkan untuk gelas beker cukup ditutup langsung dengan alumunium foil dan mengikatnya dengan benang.
3.      Untuk mensterilkan pipet, menutup ujung bagian untuk meniup dari pipet dengan kapas, kemudian membungkus seluruh permukaan dengan kertas sampul coklat.
4.      Sedangkan untuk mensterilkan petri disk, cukup membungkus sepasang petri (bagian bawah dan tutupnya) dengan kertas sampul coklat. Meletakkan petri dish yang telah terbungkus menghadap keatas atau bagian tutup ada diatas didalam autoklaf.
5.      Prosedur penggunaan autoklaf :
a.       Memastikan air dalam autoklaf cukup (tinggi air + 2 cm dibawah dasar keranjang) atau sebanyak 3 – 5 liter.
b.      Mengatur alat – alat yang akan disterilkan ke dalam keranjang autoklaf dalam posisi dimana kira – kira seluruh permukaan alat dapat terjangkau oleh uap dalam autoklaf.
c.       Menutup autoklaf, kemudian pengatur waktu diatur pada angka 20 (20 menit) dan memastikan pengontrol exhaust dalam keadaan terbukadan pengontrol drain dalam keadaan tertutup.
d.      Setelah uap naik, yang ditandai dengan keluarnya uap dari selang pembuangan dan disertai dengan bunyi mendesis, maka saat itulah lubang exhaust ditutup.
e.       Setelah autoklaf bekerja selama + 20 menit dan terdengar alarm tanda selesai, kita menunggu terlebih dahulu sampai jarum  pada tekanan menunjuk angka nol, setelah itu barulah autoklaf dibuka.

E.     Hasil
a.       Sterilisasi Jarum Inokulasi
Dalam sterilisasi jarum inokulasi, jarum yang telah disediakan dibakar di atas api bunsen hingga berpijar kemerahan dari ujung sampai ke pangkal. Selain itu pegangan jarum berupa kaca juga disterilkan dengan cara melewatkan diatas api bunsen.

b.      Sterilisasi Tabung Reaksi
Tabung reaksi disterilkan dengan cara memanaskan mulut tabung reaksi diatas api bunsen selama beberapa menit. Kemudian mulut tabung ditutup erat dengan kapas dan dibungkus dengan alumunium foil.
 
c.       Sterilisasi Cawan Petri
Pensterilisasian cawan petri dilakukan dengan cara terlebih dahulu memegang cawan petri dengan benar. Setelah cawan petri sudah terpegang dengan benar, bagian yang disterilkan dari cawan petri adalah pinggiran cawan.  Cara mensterilkannya adalah dengan memutar cawan petri (dilewatkan pinggirnya) diatas api bunsen selama beberapa menit.

d.      Pembungkusan Cawan Petri Dan Pipet Volume Dengan Kertas coklat
Setelah cawan petri dan pipet volume disterilkan dengan cara dipanaskan maka yang dilakukan selanjutnya adalah membungkus kedua alat tersebut dengan kertas koran. Hal ini dilakukan agar air yang tersisa pada alat –alat dapat terserap dengan baik oleh kertas coklat.

e.       Pengenalan cara kerja autoklaf
Autoklaf merupakan salah satu alat yang dapat mensterilisasi alat – alat maupun bahan praktikum mikrobiologi dengan menggunakan uap panas dan tekanan. Alat – alat yang akan disterilkan dimasukkan serta diatur di dalam saringan yang berada di dalam autoklaf agar semua alat mendapat uap panas yang dihasilkan oleh air yang mendidih. Setelah semua benda dimasukkan, autoklaf ditutup dengan rapat, kemudian dilakukan pengaturan suhu dan tekanan serta pengontrol exhaust yang harus dibuka. Setelah terdengar bunyi mendesis yang menandakan uap air telah dihasilkan maka pengontrol exhaust ditutup dan + 20 menit kemudian, alarm tanda selesainya pensterilisasian oleh autoklaf terdengar. Perlu diperhatikan, setelah alarm berbunyi, tekanan di dalam autoklaf harus benar – benar 0 (ditunjukkan dengan skala jarum) agar sewktu tutup autoklaf dibuka, uap panas tidak menyembur keluar dari autoklaf.

F.     Pembahasan
Sterilisasi merupakan syarat utama untuk mencapai keberhasilan kerja dalam laboraturium mikrobiologi. Andaikata medium dan alat-alat yang kita pergunakan dalam inokulasi itu tidak steril, maka kita akan memperoleh piaraan bakteri yang tidak kita inginkan. Maka langkah-langkah pertama yang harus kita ambil sebelum kita mengadakan inokulasi ialah mengusahakan sterilnya medium serta alat-alat perlengkapannya. Maka kami akan membahas beberapa metode sterilisasi yang di antara lain :

  • Sterilisasi fisik (penggunaan panas)
yang termasuk sterilisasi penggunaan panas yaitu :

a.       Tyndallisasi
Metode ini berupa mendidihkan medium dengan uap beberapa menit saja. Karena metode ini untuk mensterilkan medium atau alat yang tidak tahan dengan suhu tinggi. Dengan suhu 100o C selama 30 menit dalam 3 hari berturut-turut. Sehingga dapat dihasilkan medium yang steril dan zat-zat organik yang terkandung di dalamnya tidak mengalami banyak perubahan.
b.      Pasteurisasi
Pasteurisasi bukan suatu bentuk sterilisasi, tetapi metode untuk membinasakan organisme penyebab penyakit. Kita dapat membinasakan organisme tersebut dengan cara dipanaskan dengan suhu tinggi sekitar 60-80oC selama satu jam dan 3 hari berturut-turut.
c.       Pembakaran
Metode pembakaran digunakan untuk memusnahkan bangkai, hewan-hewan penelitian yang terinfeksi, dan bahan terinfeksi lainnya yang perlu dibuang. Pemusnahan mikroorganisme dengan pembakaran juga dilakukan secara rutin di laboratorium terhadap jarum pindah, yang dipijarkan di atas pembakar bunsen. Pembakaran sangat efektif untuk metode sterilisasi.
d.      Sterilisasi panas kering
Prosedur ini diselesaikan dalam oven. Metode sterilisasi panas kering digunakan untuk mensterilkan serbuk, perban kain jarang khusus atau perban petrolatum dan bahan lain yang rusak oleh uap atau air. Metode ini juga efektif untuk substansi yang berminyak seperti salep yang tidak larut dalam air dan tidak dapat ditembus oleh panas yang lembab. Sterilisasi panas kering memerlukan suhu yang lebih tinggi untuk keefektifan penuh daripada sterilisasi uap. Suhu yang digunakan dalam sterilisasi ini sebesar 160-170oC selama 2 jam.
e.       Sterilisasi panas lembab
Uap di bawah tekanan adalah agen sterilisasi yang paling efisien dan cara utama yang digunakan untuk mensterilkan pembalut peralatan, media dan barang-barang terkontaminasi untuk pembedahan. Suhu sterilisasi bergantung kepada tekanan uap. Biasanya suhu uap adalah 121oC, pada tekanan 15 pon setiap inchi persegi ( 1,05 Kg/cm2 ), selama 20 menit, atmosfer harus bebas udara dan hanya mengandung uap. Kondisi demikian ini dipenuhi dalam autoklaf. Penggunaan autoklaf yang tidak benar biasanya disebabkan oleh satu dari dua kesalahan.yaitu : kelalaian untuk mengeluarkan semua udara sebelum menutup katup buangan dan membebani autoklaf secara berlebihan atau pengemasan yang tidak benar.

  • Sterilisasi fisik (radiasi)
Beberapa macam  radiasi dapat bersifat  letal (mematikan) terhadap sel-sel mikroba dan juga sel-sel organisme lain. Radiasi macam ini meliputi bagian dari spektrum elektromagnetik (radiasi ultraviolet, gama, dan sinar X) dan sinar-sinar katode (elektron berkecepatan tinggi). (Michael J. Et. Al., 2005).
Sterilisasi ini menggunakan sinar gelombang pendek (220-290) nm, berguna untuk mensterilkan udara, air, plasma darah. Sinar ultra ungu daya penetrasinya lemah dilewatkan (dialirkan) atau ditempatkan langsung dibawah sinar ultra ungu dalam lapisan-lapisan tipis.(Tri Nurhayati, S.Si, M.Kes., 2008).

  •  Sterilisasi kimia (bahan kimia)
Teknik sterilisasi ini umumnya digunakan untuk proses desinfeksi area kerja laboratorium. Dan zat yang digunakan dalam sterilisasi ini disebut desinfektan. Bahan kimia yang dapat digunakan untuk sterilisasi yaitu larutan: CuSO4, AgNO3, Alkohol 50—70%, Formalin 4—20%, larutan garam (NaCl 9%, KCl 10%). Beberapa bahan tertentu  seperti Etilen oksida dapat digunakan untuk perangkat plastik dan pipet.

  •  Sterilisasi mekanik (filtrasi)
Mensterilkan subtansi yang peka terhadap panas (serum, enzim, toksin, ekstrak sel, dll). Serta menggunakan filter khusus (filter berkefeld, chamberland, dan seitz) yang memiliki pori-pori kecil (sekitar 0,22 µm) untuk menahan mikroorganisme.
Tipe filter berbentuk filter selulosa, gelas porselin.

Sebelum disterilkan,  beberapa alat  yang akan digunakan terlebih dahulu dibungkus dengan kertas alumunium. Hal ini bertujuan untuk mencegah uap air masuk ke dalam alat –alat tersebut.

G.    Kesimpulan
1.      Alat – alat yang digunakan dalam praktikum Mikrobiologi antara lain :
  • Pipet volume 
  • Tabung reaksi 
  • Cawan petri.
  • autoklaf
  • Semprotan alcohol.
  •   Bunsen 
  • jarum inokulasi.
  •  oven


2.      Dalam menggunakan alat – alat praktikum mikrobiologi perlu diperhatikan beberapa hal antara lain :
ü  Sifat fisik dari dari alat – alat yang akan dipakai.
ü Dibersihkan (dicuci) sebelum disterilkan.
ü  Sebelum  alat – alat  tersebut disterilkan,  mulut tabung beberapa alat ditutup dengan kapas (tabung reaksi, labu erlenmeyer, pipet volum) dan beberapa diantaranya dilapisi dengan aluminium foil. Setelah mulut tabung ditutup dengan kapas, ada alat yang diberi tambahan  dibungkus dengan kertas koran (pipet volume) dan ada pula alat yang hanya dibungkus dengan kertas koran (cawan petri).
ü  Kemudian masing -  masing alat yang sudah terbungkus tadi disterilkan sesuai dengan sifat fisik dari masing – masing alat.

3.      Teknik sterilisasi
Dalam sterilisasi terdapat beberapa metode untuk menentukan bagaimana mensterilkan suatu benda dan metode tersebut termasuk ke dalam teknik sterilisasi. Terdapat beberapa metode sterilisasi, antara lain sebagai berikut :
Ø  Sterilisasi fisik (penggunaan panas) : biasanya dipakai untuk mensterilkan benda – benda yang tahan panas.
Dapat dibagi menjadi:


ü  Tyndalisasi
ü  Pasteurisasi
ü  Pembakaran
ü  Panas kering (oven)
ü  Panas lembab (autoklaf)


Ø  Sterilisasi fisik (radiasi) : digunakan untuk mensterilkan udara, air, plasma darah, dll.
Ø  Sterilisasi kimia(bahan kimia) : biasanya digunakan untuk mensterilkan media
Ø  Sterilisasi mekanik (filtrasi) : digunakan untuk mensterilkan benda – benda cair, satu – satunya metode yang tidak membunuh minkroorganisme.

H.    Daftar Pustaka
Pelczar, Michael J. dan E.C.S. Chan. 2005. Dasar-dasar Mikrobiologi Jilid 2. Jakarta:
UI-Press.
Volk, Wesley A. dan Margaret F. Wheeler. 1993. Mikrobiologi Dasar Jilid 1, Edisi
Kelima. Jakarta: Erlangga

0 komentar:

Poskan Komentar

silahkan mampir koment

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More